Dasar Pembentukan Rohani yang Sejati

Pembentukan rohani adalah sebuah proses seumur hidup yang menolong seseorang untuk hidup di dalam, sebagai dan menjadi seperti yang dikehendaki oleh Pencipta. Karenanya ada saat di mana hal-hal yang kita lakukan di dalam hidup, walaupun merupakan sebuah ekspresi kehendak kita untuk hidup secara rohani, namun sebenarnya tidak menolong kita untuk menjadi lebih dekat dengan tujuan Allah. Di bawah ini adalah serangkaian konsep yang wajib ada dalam sebuah pembentukan rohani agar menghasilkan manusia seperti yang dicanangkan Allah, yang disarikan dari buku The Kingdom Life: A Practical Theology of Discipleship and Spiritual Formation oleh  berikut.

41gtv-focjl-_sx331_bo1204203200_

Injil Kerajaan Dan Formasi Rohani

Injil kerajaan adalah wilayah kebaikan Allah yang secara aktif membentuk kita di dalam Kristus saat kita mengikuti Dia. Kerajaan Allah itu agung, megah, dan penuh keindahan. Kita memahami kerajaan dengan cara bertobat dan dengan hanya menjadi murid magang dalam kerajaan-Nya. Deskripsi: Yesus berkata, “Waktunya telah genap, dan Kerajaan Allah sudah dekat; Bertobat dan percaya kepada Injil “(Markus 1:15). Tuhan mengundang kita untuk bertobat, percaya, dan mengikuti Dia dalam menemukan keindahan kerajaan-Nya. Kita memiliki hak istimewa untuk masuk ke kehidupan kekal saat kita memasuki kerajaan Allah (lihat Yohanes 17: 3)

Komunitas Kasih Karunia

Formasi Rohani berakar dalam hubungan dengan Tuhan dan satu sama lain. Komunitas kasih karunia dan saling percaya membantu kita menemukan dan menentukan siapa diri kita dan bagaimana kita akan hidup dalam saling percaya, cinta kasih, anugerah, kerendahan hati, martabat, dan keadilan. Komunitas rahmat dan percaya membuka pintu kerelaan berbagi kebenaran di antara sesama orang percaya dan yang tidak percaya. Deskripsi: Mereka yang menerima undangan ini akan memasukkan ke dalam hubungan mereka dengan Tuhan dan sesama prinsip-prinsip anugerah yang mencirikan kehidupan berdasarkan Trinitas. Komunitas kasih karunia yang aman akan menjadi dampak dari mereka yang mengalami dan menjalankan prinsip-prinsip ini dan sekaligus menjadi undangan bagi orang lain untuk mengalami dan menjalaninya. Proses mengalami anugerah dengan Tuhan dan yang lainnya meneguhkan siapa diri saya, mendewasakan keberadaan saya, dan dengan cara itu menentukan jalan hidup saya.

Proses Transformasi

Pembentukan spiritual ke dalam keserupaan dengan Kristus melibatkan komitmen publik, pribadi, dan komunal yang disengaja untuk hidup sebagai murid Yesus yang diubah menjadi gambar-Nya dalam semua aspek kehidupan kita saat kita belajar untuk mematuhi perintah-perintah-Nya. Deskripsi: Pemuridan kepada Yesus Kristus adalah proses transformasi yang dimulai dengan hidup baru ketika seseorang menjadi murid Yesus, mengidentifikasi diri dengan komunitas iman, dan terlibat dalam pola hidup bertujuan dimana orang tersebut belajar untuk mematuhi semua yang Dia perintahkan (Lihat Titus 3: 3-7). Transformasi terus berlanjut saat murid tersebut dengan sengaja menyesuaikan diri dengan gambar Yesus, yang dilakukan dalam kehidupan pribadi, publik, komunitas, dan keluarga kita sehari-hari (lihat 2 Korintus 3: 17-18; Efesus 5: 21-6: 9 ). Sewaktu kita menyelaraskan hidup kita dengan teladan Yesus dan mengikatkan diri kita pada pola hidup yang tujuannya di mana kita belajar untuk mematuhi semua yang Dia perintahkan, semua aspek kehidupan kita menjadi serupa dengan Kristus (lihat Matius 28:20; Roma 8: 29).

Pembentukan Spiritual Dari Dalam Keluar

Pembentukan spiritual adalah usaha seumur hidup untuk menjadikan serupa diri dengan gambar Kristus dari dalam ke luar dan bukan masalah aktivitas eksternal semata. Deskripsi: Formasi spiritual melibatkan perubahan internal yang radikal dimana hati rohani mengarahkan perubahan keseluruhan diri untuk mencerminkan Yesus Kristus (lihat Matius 5:20; 15: 18-20; Roma 6: 17-19). Ini berarti mengembangkan kesesuaian antara transformasi batin dan aktivitas eksternal sehingga keseluruhan diri taat kepada Yesus (lihat Galatia 4:19; Roma 6: 12-14; Efesus 4: 22-24). Ketaatan seperti ini bermaksud menyenangkan Tuhan, bukan manusia. Kitab Suci memuji usaha tapi menentang bentuk legalisme yang mencari perkenan Tuhan (lihat Matius 6: 1-18). Transformasi dari dalam keluar adalah proses seumur hidup; Sementara manusia luar melemah, pembaharuan manusia dalam berlanjut sepanjang hidup (lihat 2 Korintus 4: 16-18). Proses seumur hidup ini membutuhkan alat dan bantuan dalam menyelesaikan transformasi holistik menjadi citra Kristus melalui setiap fase kehidupan.

Transformasi Seluruh Kehidupan

Pembentukan spiritual adalah proses transformasi pribadi yang terus-menerus, termasuk penyembuhan luka dan pemberontakan, oleh kuasa Tuhan, bukan sekedar melalui teknik atau program belaka. Deskripsi: Manusia telah diciptakan menurut gambar dan rupa Allah. Kejatuhan dosa merusak setiap bagian dari gambar dan rupa itu dan membawa pergumulan dan kerusakan ke dalam pengalaman kita sehingga kita menjadi sangat memberontak, terasing dari Tuhan dan dari sesama, bermasalah, terluka, dan jiwa kita hancur. Perjalanan hidup manusia adalah proses mengalami perubahan seumur hidup dalam hubungan kita, kedewasaan fisik kita, penderitaan kita, dan tujuan, keinginan, dan harapan kita. Metafora utama Alkitab untuk pengembangan spiritual juga berfokus pada konsep pertumbuhan jangka panjang: pelatihan untuk balapan, berkeliaran di padang gurun, dan penyembuhan luka dan pemberontakan. Berbeda dengan ini, metafora utama budaya kita adalah perbaikan cepat berdasarkan teknik, alat, dan program yang tepat. Terhadap hal ini kitab suci ini mengarahkan kita kepada tujuan transformasi seumur hidup menjadi serupa dengan Kristus, dan dalam proses itu menggunakan teknik, program, dan situasi kehidupan.

Pembentukan Melalui Penderitaan

Pembentukan rohani terjadi ketika Tuhan, dalam kasih karunia-Nya, memerangi kehancuran dari penderitaan yang berasal dari kejatuhan manusia dan menggunakan rasa sakit penderitaan untuk tujuan penebusan-Nya bagi umat-Nya. Terdapat juga penderitaan unik yang mewujudkan pembentukan orang-orang percaya saat mereka masuk ke dalam panggilan untuk mengasihi dunia yang hilang dan penderitaan tak terelakkan yang berasal dari kasih itu. Deskripsi: Bagi pengikut Yesus, tidak ada penderitaan yang tak memiliki arti dalam proses keserupaan kita di dalam Kristus. Semua manusia menderita sebagai akibat dari Kejatuhan, namun dalam perjalanan kita mengikut Yesus, penderitaan memiliki makna pembentukan, ketika Tuhan, dalam kasih karunia-Nya, masuk ke dalam sakit penderitaan untuk menghibur dan membentuk kita ke dalam gambar Kristus. Di luar penderitaan umum yang terjadi pada semua orang, pengikut Yesus Kristus dipanggil untuk menderita secara unik saat mereka merangkul dan mengalami kasih Allah di dunia dan mengalami penderitaan yang tak terelakkan yang dihasilkan dari cinta itu (lihat Yohanes 15: 18-20 ). Penderitaan unik ini membuka pintu masuk ke dalam persekutuan penderitaan Kristus, dan kita mengisi apa yang masih kurang dalam penderitaan Kristus (lihat Kolose 1:24).

Keterlibatan Dalam Misi Allah

Pembentukan rohani di dalam Kristus adalah proses bertumbuh dalam kerajaan yang hidup dan berpartisipasi dalam misi Allah. Ini dimulai dengan rekonsiliasi pribadi kita dengan Tuhan dan menghasilkan manifestasi yang tak tertahankan dari kabar baik Allah. Murid-murid dari kerajaan bekerja dalam komunitas bagi perdamaian dengan Tuhan dan sesama sebagai prioritas utama misi. Mereka juga memperjuangkan keadilan dan belas kasihan untuk semua orang dan bekerja untuk memperbaiki dosa institusional yang melekat dalam struktur manusia. Deskripsi: Kerajaan Allah adalah realitas kehadiran, kuasa, dan kebaikan Allah yang dimanifestasikan dalam komunitas murid Yesus (lihat Matius 5: 13-16). Komunitas ini menjadi saksi akan realitas kehadiran kerajaan sepanjang zaman ini (lihat Efesus 2: 1-21). Formasi Rohani bukanlah akhir dari dirinya sendiri tetapi selalu ditempuh melalui dan berfokus pada perkembangan kerajaan Kristus. Kita adalah strategi yang dipilih Allah bagi dunia. Komunitas murid Yesus yang ditenagai Roh Kudus adalah alat pendamaian Allah dalam dunia ini dengan cara memanggil semua orang untuk berdamai satu sama lain melintasi pembagian kelas, jenis kelamin, ras, etnisitas, dan kebangsaan, sebagaimana mereka didamaikan dengan Allah (lihat Matius 5:24; 9: 35-38; 2 Korintus 5: 18-21). Kesaksian ini terjadi melalui pemberitaan Injil dan melalui teladan untuk menghidupi Injil sebagai sebuah keluarga iman, yang ditandai oleh kerendahan hati, kemurnian, pertanggungjawaban, disiplin, rekonsiliasi, pemulihan, dan pengampunan (lihat Matius 18: 1-22) . Tugas itu sangat di luar kemampuan kita, namun ajakan Tuhan adalah untuk mengambil apa yang Dia berikan dan mengembalikannya kepada-Nya dalam bentuk ketaatan yang sederhana. Ketika kita mengikuti Dia dalam panggilannya yang penuh risiko dan mahal, kita menjadi dupa yang harum tentang hidup-Nya bagi dunia yang rusak dan membutuhkan – dan Tuhan mengerjakan keajaiban.

Trinitas Sebagai Dasar Pembentukan Spiritual

Teologi transformasi spiritual muncul dari sifat Trinitas Allah – relasional, penuh kasih, murah hati, saling tunduk, dan bersatu dalam kehendak. Deskripsi: Ini adalah pernyataan dasar. Segala sesuatu yang berhubungan dengan Formasi Rohani mengalir dari siapakah Allah. Tuhan yang diwahyukan di dalam Kitab Suci dan yang tinggal di antara kita dalam Yesus Kristus hadir sebagai komunitas anugerah yang penuh kasih dalam tiga pribadi. Dari kekekalan masa lalu sampai kekekalan di masa depan, Bapa, Anak, dan Roh Kudus berhubungan satu sama lain dalam anugerah, cinta kasih, penyerahan, dan kesatuan hati, dan menghormati peran masing-masing mereka mempraktekkan penyerahan diri secara praktek – Roh Kudus kepada Putra dan Bapa, dan Anak kepada Bapa. Luar biasa, Allah Tritunggal ini telah mengundang kita, dalam hubungan dengan diri-Nya, untuk berpartisipasi dalam budaya kasih karunia ini.

Roh Kudus Dan Formasi Rohani

Pembentukan rohani terjadi melalui kerja langsung Roh Kudus, melahirkan baru dan menjadikan diri kita dengan serupa gambar Yesus Kristus, saat Roh berdiam di dalam diri kita, mengisi, membimbing, memberi karunia, dan memberdayakan orang-orang untuk kehidupan di dalam komunitas iman dan di dunia ini. Deskripsi: Tempat terbaik untuk memulai dalam mendefinisikan dan memahami formasi alkitabiah adalah dalam bagian Kitab Suci tentang bagaimana Roh Kudus membentuk dan mengubah orang percaya (lihat Roma 8: 26-29). Roh Kudus bekerja untuk melahirkan baru dan secara berkesinambungan untuk menyerupakan dengan gambar Yesus Kristus – yang mencerminkan kemurnian, gairah, dan pengorbanan dan memberdayakan kita untuk hidup sebagai garam dan cahaya di dunia (lihat Roma 8:29; Galatia 4: 19; Matius 5: 13,16). Roh Kudus berdiam dan mengisi (lihat Efesus 5:18) kita sebagai orang percaya dan komunitas orang percaya untuk membimbing kita kepada semua kebenaran sejati (lihat Roma 8:14; Yohanes 16:13), yang menghasilkan buah Roh di dalam kehidupan kita (lihat Galatia 5: 22-23), dan menghadiahi kita untuk melayani dalam gereja dan di dunia ini (lihat 1 Korintus 12).

Alkitab Dalam Formasi Rohani

Formasi Rohani didasarkan pada Alkitab sebagai wahyu yang dapat dipercaya dan memiliki otoritas Tuhan. Alkitab, sumber utama kebenaran kita, membimbing dan memberi tahu penggunaan disiplin rohani dan model kerohanian seperti yang telah muncul di seluruh dunia dan sepanjang waktu. Keterangan: Alkitab adalah wahyu khusus Allah, jadi kita perlu bergantung padanya dan menyesuaikannya saat kita mempelajari, berlatih, dan mengajarkan formasi rohani (lihat Ezra 7:10; 2 Timotius 3: 15-17). Kitab Suci hidup dan aktif dalam menembus, mengekspos, dan mengubah hati dan kehidupan kita sebagaimana Roh Kudus membawa kita kepada kita secara individu dan bersama (lihat Ibrani 4: 12-13). Alkitab memanggil kita untuk, dan menggambarkan penggunaan, disiplin rohani sebagai undangan pada kasih karunia dan sebagai cara dan jalan untuk mengalami hidup dengan baik di dalam kerajaan dan di dunia (lihat Yosua 1: 8; Matius 11: 28-30). Model kerohanian secara historis dan kontemporer dari berbagai tradisi dan konteks etnis dapat menjadi sumber yang berharga untuk merangsang pemikiran dan kemajuan dalam Formasi Rohani sesuai dengan ajaran Kitab Suci.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s